Welcome to My Blog - It's where I share my best stuff...
Join the Email list to stay in touch :D

* indicates required
By submitting, you are agreeing to receive massages and promos from aufaniyukzanali.me


Wednesday, May 22, 2019

Be n+1 More Ambitious Is Easy

It's tempting to think that some people are extremely wealthy. This is understandably safe to assume that they possess similar characteristics, among the wealthy, that most people don't, they are the wealthy throughout the course of their lives very ambitious. You may have wondered why are some people very ambitious. Isn't it the not valuable quality one could have?

Here on this page I'd like to spread thoughts and argue that we - the mature and intended to achieve a fulfilling live - need to be ambitious, or I would put in the term, righteously ambitious. This is the sort of ambition one needs to flourish whether one is struggling on his/her thesis at a university or one simply wishes to get a better job. 


We often ask ourselves perhaps at late night where every individual has fall asleep a question "should I be ambitious considering the fact that this is the trait forbade, if not condemn?" Such question may arise only when one does not quite comprehend the results and achievements of being ambitious.
Should I be ambitious considering the fact that...
Having said that when one tries to be a little bit more ambitious, one could, undeniably, achieve more. The reason why this - being ambitious resulting toward more achieving lives - is a cause and effect situation is because one who tries to be ambitious sets goals, real written goals.

Essentially, no one wants to be left behind, everyone struggles to achieve his or her goals, to get what one desires. Yet, goals that are not well written or articulated indeed will result nothing, they are merely thoughts that are failed to be executed.

Sincerely, I am not entirely very ambitious myself as I should be or expect myself to be. This is the thought I have dwelt upon for quite some time. The thoughts that I'm not very achieving lately, that I'm OK of being not achieving. All of these thoughts drive me crazy.


On one hand, I don't want what most people my age want that is to say cars, new iPhone or that premium coffee shop at the corner of the street. I simply urge to have simple things and as few things as possible. Like the laptop I'm currently using, or that phone however mediocre it is, I like to keep on on these things. However, on the other hand, I want to be more ambitious, but could never accomplished. I sometimes want to be more materialists even though I resent it.
want to be more ambitious, but...
After having been discussing with a friend of mine, one practical way to be more ambitious is to set goals that needed to be accomplished. These goals are then required to be explicitly articulated. On the other hand, you need to write your goals down in a piece of paper.

How to plan goals


The thing we all should consider when planning our goals is that they all should be reasonably achievable under certain range of time. Meaning that our goals should by definition be practical and convenience at our desirable pace.

Use words that are clear and memorable. I usually write all things that I plan to accomplish on a piece of paper using a pen and paper, a notebook is sufficient. Unlike writing on computer or an android app like OneNote or Evernote, hand writing with pen and paper arguably more memorable.


There will be moment that you couldn't remind yourself of the goals you've set weeks or months ago. I bet this is very common to whoever trying to be more ambitious by setting up goals. To avoid this from happening is to keep our notes written every day.

The last thing worth mentioning on how we should write and carefully plan our goals in order to accomplish them, thus be more ambitious, is to continuously reflect ourselves on the goals we've set up. In other words, we need to make things real, real actions. Otherwise, it would be the same as the smoke in a hurricane. 
Share:

Saturday, May 18, 2019

Bagaimana Doa setelah shalat wajib seharusnya dibacakan

Doa setelah sholat wajib  adalah himpunan dan kumpulan dari beberapa doa. Apabila doa itu dirasa terlalu panjang Anda bisa meringkasnya dengan memilihnya pada bagian yang cocok untuk Anda.

Namun yang terpenting, dalam berdoa diawali dengan bacaan “Hamdalah” dan “Sholawat Nabi”, kemudian ditutup dengan “Sholawat Nabi” dan “Hamdalah”.

Dan pilihlah doa yang secara global berisi untuk kebaikan diri, baik di dunia dan akhirat, kebaikan orang tua, tetapnya Islam dan Iman sampai akhir hayat serta doa meminta khusnul khatimah.

Secara ringkasnya adalah sebagai berikut:

Doa setelah shalat wajib:


بسم الله الرحمن الرحيم
ألحمد لله رب العالمين اللهم صل على سيدنا محمد وعلى ال سيدنا محمد

١. اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. صَلاَةً تُنْجِيْنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَهْوَالِ وَاْلآفَاتِ. وَتَقْضِىْ لَنَابِهَا جَمِيْعَ الْحَاجَاتِ.وَتُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ. وَتَرْفَعُنَابِهَا عِنْدَكَ اَعْلَى الدَّرَجَاتِ. وَتُبَلِّغُنَا بِهَا اَقْصَى الْغَيَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاةِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ اِنَّهُ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَيَاقَاضِىَ الْحَاجَاتِ

٢. اَللهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلاَمَةً فِى الدِّيْنِ وَالدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ وَعَافِيَةً فِى الْجَسَدِ وَصِحَّةً فِى الْبَدَنِ وَزِيَادَةً فِى الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فِى الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ.

٣. اَللهُمَّ هَوِّنْ عَلَيْنَا فِىْ سَكَرَاتِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ

٤. رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً ۚ إِنَّكَ أَنتَ ٱلْوَهَّابُ

٥. اَللّٰهُمَّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيَانِيْ صَغِيْرَا

٦. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار

وصلى الله على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم والحمد لله رب العالمين

Doa setelah shalat wajib latin:

Bismillaahirohmaanirrohiim. Alhamdulillaahirobbil ‘aalamiin. Allaahumma sholli ‘alaa sayyidina Muhammadin wa’alaa aali sayyidina Muhammad.

1. Allaahumma sholli ‘alaa sayyidinaa Muhammadin sholaatan tunjiinaa bihaa min jamii’il aafaat. Wa taqdhii lanaa bihaa min jamii’il haajaat. Wa tuthohhirunaa bihaa min jamii’is sayyi_aat. Wa tarfa’unaa bihaa ‘indaka a’lad_darojaat. Wa tuballighunaa bihaa aqshol ghooyaat. Min jamii’il khoirooti fil hayaati wa ba’dal mamaat.

2. Allaahumma innaa nas_aluka salaamatan fid_diin. Wa ‘aafiyatan fil jasadi. Wa ziyaadatan fil ‘ilmi. Wa barakatan fir_rizqi. Wa taubatan qoblal maut. Wa rahmatan ‘indal maut. Wa maghfirotan ba’dal maut.

3. Allaahumma hawwin ‘alainaa fii sakaraatil maut. Wan_najaata minan_naari wal ‘afwa ‘indal hisaab.

4. Robbanaa laa tuzigh qulubanaa ba’da idz_hadaitanaa wahab lanaa min ladunka rahmah. Innaka antal wahhaab.

5. Allaahummaghfirlii dzunuubi waliwaalidayya warhamhumaa kamaa robbayaanii soghiiroo.

6. Robbanaa aatinaa fid_dun_yaa hasanah wafil aakhiroti hasanah waqinaa adzaaban_naar.

Washollallaahu ‘alaa sayyidinaa Muhammadin Wa’alaa aali sayyidinaa Muhammad. Walhamdulillaahi robbil ‘aalamiin.

Arti Doa Setelah Sholat Fardhu

1. Ya Allah limpahkanlah rahmat kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, yang dengan rahmat itu Engkau akan menyelamatkan kami dari semua bahaya, yang dengan rahmat itu Engkau akan mendatangkan hajat kami, Yang dengan rahmat itu Engkau akan membersihkan kesalahan kami, Yang dengan rahmat itu Engkau akan mengangkat derajat kami, Yang dengan rahmat itu pula Engkau akan menyampaikan kami kepada kesempurnaan semua maksud dari semua kebaikan pada waktu hidup dan setelah mati, karena sesungguhnya Engkaulah Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

2. Ya Allah kami meminta kepadamu keselamatan Agama, kesehatan jasmani, tambahan Ilmu, keberkahan dalam rizqi, Taubat sebelum mati, Rahmat ketika hendak mati dan Ampunan setelah mati.

3. Ya Allah, ringankanlah kami ketika sedang sakaratul Maut, selamatkan dari api neraka, dan ampunilah ketika sedang proses hisab.

4. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami menyimpang pada kesesatan setelah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi-Mu, karena sesungguhnya Engkau Maha Pemberi (Karunia).

5. Ya Allah, ampunilah dosaku dan dosa kedua orang tuaku, dan belas kasihilah mereka berdua sebagaimana mereka berbelas kasih kepadaku di waktu aku kecil.

6. Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan selamatkanlah kami dari siksa neraka.

Share:

Friday, May 17, 2019

Hindari kesalahan fatal melafalkan doa qunut, ketahui selengkapnya

Terlepas dari perbedaan pendapat tentang membaca qunut pada salat subuh atau tidak, tulisan ini hanya bertujuan untuk mengulang kembali pelajaran 15 atau 20 tahun lalu saat masih di bangku SD supaya semua muslim sadar atas ampuhnya doa qunut ini. Walaupun ada sebagian yang tidak membaca doa qunut pada saat salat subuh, mengetahui makna dan arti dari doa qunut ini penting karena ini adalah doa yang pernah Rasulullah minta kepada Allah namun kemudian tidak dekerjakan lagi oleh beliau pada salat subuh.

Dibawah ini doa qunut arab sebagai berikut:



اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ, وَ عَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ, وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ

وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ, وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ ،فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ

وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ, وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ

تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ, فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ

وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Bacaan Doa Qunut Latin


“Allahummah dinii fii man hadait.
Wa’aafinii fii man ‘aafaiit.
Wa tawallanii fii man tawallaiit.
Wa baarik lii fiimaa a’thaiit.
Wa qinii syarramaa qadthaiit.
Fa innaka taqdthii walaa yuqthdaa ‘alaiik.
Wa innahu laa yadzillu man wãlaiit.
Walaa ya’izzu man ‘aadaiit.
Tabaa rakta rabbanaa wata ’aalait
Fa lakal-hamdu ‘alaa maa qadhaiit
Astaghfiruka wa atuubu ilaiik,
wa shallallaahu ‘alaa sayyidina Muhammadinin-nabiyyil ummiyyi wa’alaa aalihii
wa shahbihii wa sallam.”

Arti Doa Qunut:


Ya Allah tunjukkanlah saya sebagaimana mereka yang sudah Engkau berikan petunjuk.

Dan kasihkanlah kesehatan kepadaku sebagaimana mereka yang Engkau sudah kasih kesehatan.

Dan peliharalah aku sebagaimana orang yang telah Engkau pelihara.

Dan berilah keberkahan bagiku pada segala apa yang Engkau sudah karuniakan.

Dan lindungi aku dari segala bahaya kejahatan yang Engkau sudah pastikan. Maka sesungguhnya Engkaulah yang menghukum dan bukan kena hukum.

Maka sesungguhnya tidak hina orang yang Engkau pimpin.

Dan tidak mulia orang yang mana Engkau memusuhinya.

Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha tinggi Engkau
 
Maha bagi Engkau seluruh pujian di atas yang Engkau hukumkan

Aku memohon ampun dari Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau

(Dan semoga Allah) mencurahkan rahmat dan sejahtera ke atas junjungan kami Nabi kami Muhammad, keluarga dan sahabatnya.

Keterangan: Untuk arti doa Qunut berjamaah silahkan ganti kata “aku” menjadi “kami”.

Bacaan Doa Qunut Imam

Terkait untuk bacaan doa qunut ketika lagi sendirian atau berjama’ah ketika menjadi imam, maka sebenarnya terletak pada kata “nii” (untuk sholat munfarid atau sendiri), dan “naa” (untuk dibaca imam ketika lagi sholat berjamaah).

Akhir kata

Karena Anda sudah membaca sampai kebagian ini, maka anda bisa langsung memberikan komentar sebebas-bebasnya di kolom komentar dibawah ini. 
Share:

Friday, March 22, 2019

Ketika Dimarahi, Harus Bagaimana?

Bagaimana cara merespon saat orang terdekat kita marah? Apakah harus bersikap terpaksa mendengar kemarahan dia dengan berpura-pura peduli, atau harus memarahinya kembali? Atau kita harus senang dengan kemarahan dia?

Kita seharusnya senang jika orang terdekat kita marah kepada kita, apapun alasan ia marah. Marah tidak seharusnya dipandang sebagai emosi buruk yang harus selalu kita hindari. Karena pada kenyataannya, kita hanya marah pada orang yang kita sayangi. Masih bingung maksudnya gimana? Yuk lanjut baca!


Kita marah karena ada suatu ekspektasi yang kurang, hilang atau tidak lengkap pada sesuatu atau seseorang. Kita mau seseorang sempurna dan jika ia sedang tidak sempurna, maka kita merasa harus memarahi dia biar dia selalu sempurna. Dengan marah ini, kita berharap dia bisa melengkapi semua kekurangan yang menurut kita bisa ditingkatkan.

Contoh sederhana, si Bos marah pada karyawannya yang telat karena ia berharap karyawannya tersebut harus selalu menyempurnakan diri dengan selalu datang tepat waktu. Contoh lainnya, masih ingat beberapa tahun - 10 atau 15 - tahun yang lalu saat ibu marah karena main hujan? Apakah si Ibu marah karena benci anak pertama atau kedua nya tidak patuh? Atau si Ibu tidak mau anaknya tidak sempurna, tidak mau dia sakit terus demam tinggi sehingga harus diopname.

Jika kita sudah mengerti maksud yang disampaikan disini, maka tidak seharusnya marah diartikan sama dengan benci, marah harus disamakan dengan sayang dan peduli. Kemudian, walaupun kita dimarahi bukan karena kekurangan atau ketidak sempurnaan kita, tapi karena hal eksternal lain, maka marah yang seperti ini juga mestinya direspon dengan baik.


Pernah di suatu hari yang terik di tempat parkiran, si bapak tukang parkir - karena teriknya matahari pada siang itu -  membuat dia tidak fokus lagi sehingga tidak sengaja menyenggol kendaraan saya dan membuat bekas goresan yang pastinya sangat mahal diperbaiki. Saya bergegas langsung cabut dan tidak berkata satu kata pun pada bapak tukang parkir itu.

Sesampai di rumah, saya langsung meluapkan kemarahan saya dan berkata tidak bagus terhadap bapak tukang parkir tadi. Dan ternyata saya malah dimarahi sambil diteriaki “trus, kenapa marahnya kesini?”

Nampaknya si kawan belum baca tulisan ini.

Kita tidak marah di sembarang tempat dan sama sembarang orang, kita hanya marah pada orang tertentu. Kita meluapkan kemarahan karena kita ini lemah dan tidak sanggup menerima kenyataan bahwa si bapak tukang parkir telah melakukan hal yang tidak sanggup saya terima. Sama seperti si bos yang tidak sanggup menerima kenyataan.

Takeaway


Jika kamu dimarahi, maka kamu dianggap. Jika kamu dimarahi, maka ia peduli. Jika kamu dimarahi, ingat selalu bahwa ia lemah dan butuh tempat mengadu. Berhati-hatilah jika kamu tidak pernah dimarahi, ini adalah pertanda putus hubungan. 
Share:

Monday, March 11, 2019

Kapan Sebenarnya Niat Puasa Senin Kamis yang Benar Seperti Tuntunan Nabi Dilafalkan?

Puasa Senin Kamis adalah puasa sunnah yang sering dilakukan oleh Muslim pada hari Senin dan Kamis. Karena sifat ibadah sunnah yang berarti bahwa jika hal ini dilakukan itu akan mendapatkan pahala dan jika ini tidak dilaksanakan itu tidak akan melakukan dosa.

Karena Puasa sunnah sangat berguna dan dicontohkan oleh Rasulullah SAW, itu harus dilakukan secara benar-benar dan baik. Melalui artikel ini, kita akan membahas niat puasa Senin Kamis yang dapat Anda lafalkan sebelum melaksanakan puasa Sunnah ini.

Niat Puasa Senin Kamis

Niat dapat ditafsirkan sebagai keinginan di hati yang dilakukan karena mereka ingin melakukan suatu tindakan yang dimaksudkan hanya kepada Allah SWT. Niat juga dapat diucapkan secara lisan untuk memperkuat tujuan kami melakukan tindakan hanya untuk Allah semata.

Ibadah Islam selalu dimulai dengan maksud ketika pelakunya ingin melakukan praktek, termasuk juga puasa Senin Kamis. Untuk sunnah puasa tidak ada batasan ketika niat dibuat. Bahkan orang yang baru saja bangun selama panggilan fajar doa mungkin segera berniat puasa sunnah.

Niat puasa Senin ini dibuat sesuai dengan apa yang ditetapkan. Perbedaannya adalah hanya dalam kata-kata hari dalam pembacaan niat puasa. Untuk membuatnya lebih mudah bagi kita untuk memahami Pembacaan niat puasa Senin Kamis berdasarkan harinya.

Berikut ini adalah pengucapan niat berpuasa Senin dan maknanya.

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ اْلاِثْنَيْنِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى
Artinya: Saya berniat puasa sunnah hari senin karena Allah Ta’ala


Berikut membaca niat puasa Kamis dan maknanya.

نَوَيْتُ صَوْمَ يَوْمَ الْخَمِيْسِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى
Artinya: Saya berniat puasa sunnah hari kamis karena Allah Ta’ala

Mungkinkah berniat Puasa Senin Kamis pada siang hari

Sebagian ulama dari 3 mazhab yaitu Hanafi, Syafi'i dan Hambali berpendapat bahwa itu bukanlah sebuah persyaratan untuk membaca niat puasa Senin Kamis sebelum fajar.

Hal ini didasarkan pada sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Aisyah Radhiallahu ' Anha. Berikut ini adalah suara Hadis yang merupakan dasar untuk diizinkan berniat puasa sunnah Senin, yang dilakukan pada siang hari.

Artinya: Dari Ummil Mu'mimiinin, berkata: Rasulullah Shallallahu ' Alaihi Wa Sallam setelah datang kepada saya suatu hari, kemudian ia bertanya: Apakah Anda punya sesuatu? Kami menjawab: tidak, lalu ia berkata: jika seperti itu, saya hanya hendak puasa.


Itulah paham Hadis yang menjadi dasar bagi berniat puasa sunnah siang hari sebagai contoh, ketika A pada minggu tidak memiliki keinginan untuk melakukan sunnah puasa pada hari Senin.

Tapi sampai 8:00 pagi pada hari Senin, dia belum makan atau minum apa pun. Ketika dia melihat adiknya puasa, ia ingin melakukan sunnah puasa. Jika menurut pendapat ini, A diperbolehkan untuk berniat untuk berpuasa Senin Kamis dan melaksanakan puasa sunnah.

Wajib Berniat Sebelum fajar

Pendapat kedua disampaikan oleh ulama yang datang dari mazhab Maliki berpegang teguh bahwa puasa sunnah wajib dilakukan sebelum fajar. Pendapat ini didasarkan pada kata Rasullullah Shollallahu Alaihi Wa Sallam.

Artinya: Dari Hafsah Ummil Mu'miniin, Shollallahu Nabi Alaihi wa Sallam berkata: siapa yang tidak berniat untuk berpuasa sebelum subuh maka tidak ada puasa untuknya.

Karena itu tidak diperbolehkan melakukan puasa pada hari Senin dan Kamis jika tidak melaksanakan niat sebelum memasuki waktu subuh. Karena sifat niat adalah kesediaan untuk melakukan ibadah. Sementara memunculkan kesediaan untuk memberi kembali setelah berlalunya waktu tidak mungkin.


Jika kita melihat studi kasus di atas, maka A tidak diperbolehkan untuk melakukan puasa pada hari Senin dan Kamis dan menerapkan sunnah puasa jika hanya memulai niat di siang hari.

Demikian artikel tentang niat puasa pada hari Senin dan Kamis, semoga bermanfaat bagi Anda dan menambah wawasan Anda tentang sunnah puasa pada hari Senin dan Kamis. Selalu Salam Sehat.

Semua isi bisa diverifikasi di: informazone(.)com/niat-puasa-senin-kamis/
Share: